10 April 2011

Ketika (hampir) Pingsan

Sudah dari kemarin-kemarin, saya berniat untuk “membuang” setetes darah *mumpung ada yang ngadain donor darah*. Bakti sosial tersebut diselenggarakan untuk memperingati hari ultah salah satu supermarket yang populer di kalangan mahasiswa UGM. Acara dan pendaftarannya dimulai dari pukul 08.00—13.00 WIB. Saya tadi datang pukul 09.30 dan mendapatkan nomor urut 144 dan baru sampai nomor urut 60-an *what the suwiiiii??*. Saya pun akhirnya jalan-jalan dulu ke dalam supermarket tersebut.

Sebelum saya ke acara itu, terlebih dulu saya mengantarkan mbak kos saya ke tempat temannya yang sedang lelayu. Dan sepulang “membuang” darah, saya akan menghampirinya lagi.

Abis jalan-jalan ndak jelas ke dalam supermarket, saya kembali lagi ke acara tersebut. Dan sudah mencapai nomor 100. Duduk-duduk sambil cuci mata, berharap ada yang cakep untuk ditonton. Tapi kebanyakan yang lewat om-om ndak jelas *salah tempat duduk*. Sambil menikmati, susu jahe yang ditawarkan oleh mba-mba SPG *lumayan, gratis*.

Akhirnya, panggilan untuk nomor 144 datang juga. Saya masuk, dan memulai ritual “buang” darah itu. Lumayan lama. Dan sambil menunggu proses selesai, sembari tiduran, saya melihat-lihat keadaan di sekitar saya. *Amazing* Ada entah itu ibu-ibu apa masih mba-mba, yang minta dipotoin waktu baringan seperti saya *what the narsiiiissss? Ngalah-ngalahin saya..wkwk*. Tidak. Saya tidak akan senarsis itu. Mana yang dimintain tolong untuk mempoto adalah salah satu petugas donor darah *mau-maunya dokter tersebut dibuayain*.

Hape sudah bordering-dering. Ternyata acara lelayu si Mba sudah selesai. Setelah “buang” darah, dapet bingkisan *lumayan*, sertifikat, doorprice hadiah hiburan *dan lumayan terhibur*, dapat susu coklat, dan makan mie sedap dengan telor kecap *biasanya ndak dapet segini banyak*, saya menghampiri si Mba.

Siang ini matahari terik sekali. Dengan mengendarai si BH, saya melaju menghampiri si Mba. Abis dari menghampiri si Mba, balik lagi ke supermarket tersebut karena ada yang mau dibeli sama si Mba. Nah, waktu nyampe lantai dua, dan si Mba lagi nanya-nanya kosmetik. Saya jatuh terkulai alias ambruk, tapi bukan pingsan, karena saya masih setengah sadar.

Waktu itu saya merasakan bumi gonjang-ganjing, lampu kelap-kelip *ini mah lampu diskotik*, bukan bukan. Pandangan saya menjadi gelap. Dan saya sempat berkata pada si Mba.

Saya: Mba, kok kayaknya ndak enak gini ya. Pusing.


Si Mba: Ya, sun. Sek bentar. Nanti nyari tempat duduk.

Belum selesai saya mendengar habis kalimatnya. Saya ambruk. HEhehe. Kalau ingat saya ingin tertawa terbahak-bahak. Lucu aja gitu kalau saya beneran pingsan terus pada repot nggotongin saya. Bwahahaha kasihan yang gotong. SUMPAH.

Saya ambruk dengan manis. Keringar dingin mengucur. Dan segera ditolong oleh Bapak Satpam. Duduk lesehan di lantai. Lemes. Dan ketika itu saya sempat cengar-cengir karena merasa lucu dan juga malu karena dikerubungin sama pegawai dan orang-orang yang sedang belanja.

Setelah agak sadar, saya didudukkan di bagian informasi. Si Mba bilang.

Si Mba: Tak kira tadi masih bisa bertahan, Sun. Lha kamu cengengesan terus gitu. Hehe.


Saya: Iya, mba. Ini mah dari dulu sukanya cengengesan. Haha.


Si Mba: *agak lebay* nanti pulang naik taxi aja.


Saya: ndak usah lebay mba. Ini tu baik-baik aja… si BH nanti ditaruh mana?

Hening.

Pulangnya: makan nasi padang *karena banyak*, untuk mengembalikan tenaga saya. Plus disogok sama si Mba es krim conello stroberry cheesssssss hihihi *suka*

Pesan moral hari ini: Setelah donor, di mohon jangan kelayapan, apalagi matahari sedang terik. Dan ndak elit banget pingsan di supermarket.

Sekian dan terima kasih telah membaca posting yang aneh ini.


Salam “setetes darah Anda, mengembalikan senyum mereka”!

2 komentar:

Pakeko mengatakan...

pengalaman menarik tuh...!!!

Suntea mengatakan...

hehe..ya menarik.

Pingsan untuk yang kedua kalinya..