23 Desember 2010

Burjo, Anak kecil, dan Ngompol


Saya memang pecinta warung burjo (begitu kebanyakan mahasiswa menyebutnya. Terkadang malah hanya menyebut BURJO, tanpa kata WARUNG). TEtapi dalam posting ini saya tidak akan bercerita tentang warung burjo.. wkwk *piye to iki?

Posting ini akan di awali dengan cerita di warung burjo :)

Tadi sepulang kuliah, saya mampir ke warung burjo (kepanjangan deh nyebut warung burjo. hmm.. burjo tok aja de) untuk memenuhi hasrat lapar saya. Burjo ini tergolong murah jika dibandingkan dengan burjo-burjo yang lain karena, harga nasi telor dan harga nasi sarden sama2 Rp3.000,00. murah to, dan rasanya tak kalah bersaing (biasanya di burjo lain mencapai kisaran Rp3.500,00 ke atas) *bilang aja bisa ngirit sampe bertahun-tahun haha #ketawa setan


Hehe, kembali ke cerita. Sambil menunggu pesanan nasi telor yang telornya baru di goreng, si anak ibu yang punya burjo (mungkin usianya 3tahun) menumpahkan gelas yang berisi air minumnya. Hanya menumpahkan dan tidak memecahkannya. Tapi si anak ini langsung nangis ketika gelasnya itu terguling. Si ibu yang sedang menggoreng telor punya saya, kontan bersuara, “wis, gak popo. Ra sah nangis”. (translate: sudah gak papa. gak usah nangis).

saya kecil :")
Saya yang mendengar hal itu langsung terdiam sejenak.
Saya berpikir.
Saya merenung. #lebay banget

Saya mengorek kembali isi di kepala saya. Ya, saya mengingat saya ketika kecil dulu. Hihihi #curcol ini ceritanya

Saya kecil (sebut saja begitu :D) juga sering melakukan kesalahan seperti anak kecil tersebut. Bahkan mungkin lebih parah dari itu. YA, karena kecil dulu saya hobi sekali ngompol *jangan pada ketawa yang baca postingan ini.

Hampir setiap malam saya selalu ngompol. Dan hal ini berlangsung sampai saya SD. *bahkan SD kelas 5 saya juga pernah ngompol secara ndak sadar (emang orang ngompol pernah sadar? tuing tuing). Ketika itu saya kecil hingga dewasa memang selalu tinggal di rumah alm kakek-nenek saya. Jadi, setiap pagi alm nenek saya mencuci sprei bekas ompol saya *jahat banget ya ternyata aku.. :( baru nyadar…

Hingga pada suatu hari.. sampai saya sadar karena uda gede masih tetap ngompol, jika pagi hari saya kedapatan ngompol, saya selalu bilang begini,
saya: “ojo diangamuk yo mbah?” (jangan marah ya, nek)
nenek: “lapo?” (kenapa)
Saya: “aku ngompol

YA, saya kecil sudah bisa merasa salah karena itu dia takut. Takut dimarahi. Tapi ya mau bagaimana lagi… sudah keluar pipisnya wkwkwk..

Pelajaran yang mungkin bisa dipetik:
orang yang merasa salah akan merasa takut. hal ini bisa terlihat dari perilaku atau tuturan mereka. PAsti ada keganjilan yang mereka rasakan.

dan orang yang tidak merasa salah adalah orang yang tidak pernah mengoreksi dirinya sendiri.

Rasa terima kasih kuagungkan untuk alm kakek-nenekku. Kalian tak tergantikan sebagai orangtua keduaku :)

Tidak ada komentar: